11 July 2024
Pelatihan The Writers adalah satu-satunya Pelatihan Menulis paling unik dan langka, karena memadukan creative writing dan hypnotic writing, sekaligus.

Pelatihan The Writers adalah satu-satunya Pelatihan Menulis paling unik dan langka, karena memadukan creative writing dan hypnotic writing, sekaligus.

Menulis ternyata bukan sekadar kegiatan kreatif, atau menyebarkan informasi semata. Tapi lebih dari itu. Ada hal-hal ajaib yang dialami penulisnya sendiri. Simak lengkapnya di artikel ini!

Tahukah, dalam proses menulis, setidaknya ada 3 hal dari bagian diri kita yang bekerja. Pertama, daya analitis kita. Kedua, emosi kita. Ketiga, sinkronisasi saraf motorik kita. Mari kita bahas satu demi satu, ya.

𝗗𝗮𝘆𝗮 𝗔𝗻𝗮𝗹𝗶𝘁𝗶𝘀

Menulis melatih daya analitis kita, yaitu melatih kemampuan berpikir logis dan sistematis kita. Melatih kemampuan memahami proses keterkaitan antara satu hal dan hal lainnya. Melatih untuk mampu menelaah hubungan kausalitas, hubungan logis antara sebab dan akibat.

Ada dua elemen dari tulisan yang mengasah logika berpikir kita. Yang pertama adalah Logika Bahasa. Dari pemilihan diksi, sistem gramatikal (ketatabahasaan), penyusunan paragraf, hingga struktur wacana. Elemen kedua, model pengumpulan data–hal di luar teknis kebahasaan. Bagaimana data disusun, diklasifikasikan, ditautkan, sampai disimpulkan. Ini jelas, langsung atau tidak langsung, melatih daya analitis kita.

𝗘𝗺𝗼𝘀𝗶

Prof. M. Darwis Hude mengartikan emosi sebagai gejala psikofisik yang mempengaruhi persepsi, sikap, dan perilaku seseorang. Emosi dimanifestasikan dalam ekspresi tertentu. Emosi, kata beliau, adalah sensasi psikologis yang memiliki hubungan langsung antara jiwa dan fisik.

Menyimpulkan dari berbagai teori kemunculannya, emosi ini memiliki 4 variabel, antara lain Stimulus (Pemicu), Perasaan, Respons Internal, kemudian Tindakan. Contoh, saat seseorang mendengar kabar bahwa ia diterima di kampus favoritnya (Pemicu), maka hatinya gembira (Perasaan), wajahnya cerah merekah (Respons Internal), lalu ia melonjak kegirangan (Tindakan).

Kegiatan menulis, baik fiksi maupun nonfiksi, adalah kegiatan intens menghadirkan berbagai macam emosi, positif ataupun negatif. Emosi tersebut dipicu baik oleh aspek eksternal, seperti data-data referensi dari luar ataupun aspek internal, seperti pengalaman diri yang muncul, memori yang hadir, serta imajinasi yang liar.

Karena menulis merupakan kegiatan yang menempatkan penulis sebagai subjek, dan teks termasuk perasaan-perasaan di dalamnya sebagai objek, penulis berkekuasaan memperlakukan teks beserta perasaan-perasaan tersebut semaunya. Misal, dalam menulis fiksi, ketika Si Penulis memakai perspektif cerita “Dia-an”, maka ia berarti membuat jarak dengan perasaan-perasaan yang muncul di dalamnya. Si Penulis menempatkan diri sebagai “Tuhan” dalam dunia tulisan yang diciptakannya.

Sebaliknya, bila Si Penulis ingin menyatu dengan perasaan-perasaan tersebut, maka Penulis bisa menggunakan perspektif “Aku-an”, karena “Aku” secara langsung ataupun tidak menjadi asosiasi dirinya.

Dari sini bisa kita simpulkan bahwa menulis adalah kegiatan yang begitu intens dalam merangsang munculnya memori sekaligus emosi tertentu. Tinggal bagaimana sikap kita, apakah mau terasosiasi dengan emosi tersebut, atau memilih untuk berjarak sehingga emosi tersebut hanya berfungsi sebagai objek.

𝗦𝗶𝗻𝗸𝗿𝗼𝗻𝗶𝘀𝗮𝘀𝗶 𝗦𝗮𝗿𝗮𝗳 𝗠𝗼𝘁𝗼𝗿𝗶𝗸

Di atas sudah dijelaskan, bahwa begitu erat kaitan antara emosi dengan tubuh fisik. Bahkan mengacu pada 4 variabel kemunculannya, 2 variabel terakhir adalah respons internal dan tindakan. Demikian pula pada kegiatan menulis. Menulis memunculkan memori tertentu. Memori menghadirkan emosi. Emosi menggerakkan saraf motorik otak kita untuk mentransmisikan perasaannya lewat gerak otot-otot halus di jari kita. Lalu jari kita memanifestasikannya dalam bentuk coretan atau susunan huruf demi huruf tulisan. Tulisan tersebut kemudian memicu kembali memori atau data berikutnya. Data dan memori menghadirkan emosi. Emosi menggerakkan kembali saraf motorik otak kita, lalu ditransmisikan lewat gerak otot halus di jari dalam bentuk coretan dan susunan huruf-huruf tulisan. Begitu seterusnya.

Maka, yang terjadi adalah kerja sama antarbagian diri kita. Maka, yang terjadi adalah hubungan sinergi sekaligus sinkronisasi, yang menyebabkan terciptanya keseimbangan diri kita.

Bila setelah melakukan kegiatan menulis kita merasakan efek “plong”, merasa lepas, merasa lapang, tentu itu terjadi karena proses sinkronisasi dalam diri kita terjadi berulang-ulang. Efek ini yang oleh Aristoteles disebut sebagai katharsis. Katharsis berasal dari bahasa Yunani yang berarti ‘pemurnian’ dan ‘pembersihan’.

*

Melatih Daya Analisis, Berteman dengan Emosi, dan Sinkronisasi Saraf Motorik Diri adalah 3 hal yang menjadi fokus Pelatihan The Writers, yang dipandu oleh Asep Herna dan Om Budiman Hakim. Silakan bergabung di satu-satunya pelatihan unik dan langka ini. Insya Allah, banyak hal rahasia terbuka, dan tekniknya menjadi milik Anda.

Pelatihan The Writers ini siap dimulai S̲a̲b̲t̲u̲,̲ ̲6̲ ̲J̲u̲l̲i̲ ̲2̲0̲2̲4̲ ̲v̲i̲a̲ ̲Z̲o̲o̲m̲, pukul 20.00. Karena itu, sila daftar dan hubungi segera Manajemen The Writers di WA: 𝟬𝟴𝟭𝟭-𝟴𝟳𝟳𝟰-𝟰𝟲𝟲. Atau, kalau mau informasi lebih detail, bisa juga klik di sini. (***)

(Redaksi)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *